02 October 2016

ME 2016

Ke hadapan ayahandaku,

Rindu itu benar,
Sabar itu tiada kadangnya,
Dan kau jadikan aku seperti hilang di tahun ini,
Benarlah ayahanda,
Kau segalanya,
Kenapa aku lupa,
Kau benar menyayangi aku,
Bukan mereka,
Dan aku memang tidak sayang mereka,
Aku hanya mengharap sayangmu dan bonda,
Ayahanda, jangan pergi jauh dari hati anakanda yang selalu buta,
Jangan pergi jauh meninggalkan andaanda,
Jangan biarkan anakanda jauh dengan dunia ini,
biarlah anakanda tetap merindu ayahanda,
Jangan biarkan anakanda melupakan siapa anakanda yang ayahanda mahu,
Anakanda akan mencari jalan kepada Maha Kuasa,
Anakanda akan cari jalan supaya selalu dekat dengan Ayahanda.
Salam rindu Ayahanda.
Ayahanda tidak pernah mati bagi anakanda,
Ayahanda tetap hidup dalam diri anakanda.

14 July 2016

Hilang

Perasaan hilang itu sangat dalam.
Ia sangat melukakan.
Tentulah ia mengatakab kita tidak pernah akan bersedia.
Walaupun kita telah diberi amaran.

21 June 2016

Leha: Kisah Jurubeli Peribadi

Masa: Hujung Minggu Kedua Ramadhan – 0900 Malam
Tempat: Festival Vendor {FESTIVAL BERGAYA NO.1 DI MALAYSIA)

Leha tawaf dari reruai ke reruai. Tanpa rasa lenguh atau kepenatan seperti semalam di pejabat. Dari tengahari dia sibuk mengambil pesanan dari rakan-rakan Facebooknya yang entah siapa.

Pesanan diterima telah mencecah ratusan, leha tidak menang tangan. Lalu dia mendial no seseorang:
‘Jinna, kau kena tolong akak. Mari ke sini nanti akak bagi tahu apa nak buat’ lepas leha habis bercakap terus dia menekan symbol gangang diletak. Dalam fikiran leha, sementara tunggu adiknya sampai baik dia beli yang mana yang sempat untuk pelanggannya. Opps, bukan pelanggan tapi rakan facebook. Niat leha hanya ingin menolong rakan yang tak dapat hadir ke sini. 

Leha pandai mengklasifikasi pelanggan. Pelanggan yang cerdik sikit hanya dicaj yuran ‘Jurubeli Peribadi’. Pelanggan yang kurang mahir IT, Leha akan naikkan sikit harga barang dan tambah yuran ‘Jurubeli Peribadi’. Pelanggan yang memang tidak kisah asalkan dapat apa yang diinginkan, tentu tentu saja leha akan cajkan berganda. Leha akan jaga semua pelanggan dengan baik. Semua diklasifikan dengan teratur supaya apabila menjawab mesej mereka di aplikasi Whatsapp dia tidak tersalah menawarkan harga.

Dengan keuntungan perkhidmatan ini, leha akan laburkan dengan membeli beberapa helai lagi barangan di Festival ini. Lepas itu dia akan gunakan ayat pemasaran yang paling cemerlang di Facebook ‘Last Piece – Tiada Lagi di Pasaran’. Nanti rakan-rakan facebooknya pasti akan berdesup laju menhantar mesej ke telefonnya menawarkan harga yang tinggi. Leha akan untung berlipat kali ganda.

Leha pandai mempromo laman facebook dia. Di festival-festival membeli belah seperti ini, yang mana ada ramai artis, leha akan bergambar dengan artis-artis ini. Ini menyebabkan rakan-rakan facebook leha bertambah ramai dari hari ke hari. Leha kadang-kadang rasa seperti dirinya umpama selebriti.
Leha akan sentiasa akan pastikan dia memperolehi maklumat terkini mengenai fesyen tanahair. Supaya dia kelihatan lebih ke depan dari rakan-rakan Facebooknya. Leha akan tahu bila sesebuah butik maya akan melancarkan koleksi terbaru mereka.

Sudah sejam berlalu, adik leha pun sampai. Leha terus memberi arahan apa yang patut dibuat. Jinna hanya mendengar dan patuh pada arahan kakaknya. Kalau tak patuh, poket Jinna tak masyuk nanti. Dalam keluarga, leha memang pandai cari duit. Meniaga pelbagai produk tempatan dan luar negara. Walaupun namanya hanya Leha berbanding Jinna yang nama ala kebandaran tapi perwatakan mereka adalah bertentangan. Jinna tidak suka berfesyen. Jinna lebih suka duduk di rumah layan novel hipster, dengar lagu korea dan tonton filem melayu lama. Keluar hanya bila ada acara melibatkan pemuda-pemuda hipster. Dunianya hipster dan langka. Berada di festival kerana wang. Oh ya, Jinna tetap hamba wang seperti kakaknya Leha.

Mereka habis menjalankan tugas ‘Jurubeli Peribadi’. Leha dan Jinna periksa semua yang telah dibeli supaya tidak ada yang tertinggal. Jam pukul 11.30 malam.

Awi pemenang Penyanyi Fantasia Musim Ke-3 baru sampai bersama isterinya. Leha dan Jinna hanya mengerling melihat pasangan itu masuk ke dalam dewan. Leha seperti tidak kisah kerana sudah berulang kali berfoto dengan pasangan ini. Kemudian pengacara festival mengumumkan ketibaan pasangan itu dan mengatakan sebentar lagi Awi akan membuat persembahan. Leha dan Jinna angat semua barang simpan di dalam kereta. Kemudian masuk semula dan siap berdiri di depan pentas. Awi naik ke atas pentas. Bercakap sedikit dan kemudian mulakan nyanyian. Kelihatan Leha yang bergaya dan Jinna yang hipster melayan lagu Awi. Mana mungkin tidak, mereka antara pengundi no.1 Awi ketika Awi jadi peserta rancangan TV Penyanyi Fantasia. Mereka akan tetap sokong Awi sampai bila-bila walaupun seorang sudah hidup penuh bergaya dan seorang lagi begitu hipster. Ini kerana sebelum itu mereka hanya orang biasa yang melihat Awi penuh harapan bakal bawa perubahan pada Malaysia. Kononnya.

03 June 2016

Rumahtangga



Malam pertama di siarkaki Jln TAR.
22 November 2015
Selalunya mereka berdua sudah basah ketika ini tapi kerana hati seperti langit mendung dan awan kelabu, mereka kaku melihat busker merapu bagaikan rockstar. Kononnya seperti melayan tapi tidak dilayan hanya meracau senyap dalam hati.

Rika ketika ini tidak mahu laki laki mahu pun perempuan. Rika juga tidak mahu teman mahupun kekasih. Rika hanya mahu menhantuk kepala Zulkifli ke dinding dan harap Zulkifli sedar dia adalah perempuan merdeka yang diperisterikan oleh Zulkifli bukan hamba.

Rika melihat busker dengan seorang gitaris wanita. Nampak selalu menjeling pandang pada vokalis grup. Sudah tentu ada perhubungan. Sudah tentu kekasih atau kekasih gelap. Tiada perempuan mengikut lelaki yang mengharap sinar di malam hari. Harap dapat meraih popularity seperti grup calip busker. Mimpi semestinya indah. Tapi gitaris itu mungkin tidak tahu, jika berjaya raih peluang itu, dia tiada dalam angan-angan tersebut.

Seberang tadi orang menjual tudung. Toko buku sudah pun tutup. Ini adalah malam panjang di Kuala Lumpur. Rika masih ingin menghantuk kepala suaminya hingga pecah.




Perumahan Pantai Ria.
24 November 2015

‘Rika, ini rumah kita sayang’
Rika diam, dia masih ingin menghantuk kepala Zulkifli ke dinding.
Sudah tiga hari.

Perumahan Pantai Ria
21 November 2018

Rika pandang anaknya, sudah 3 tahun.
Dia masih ingin menghantuk kepala Zulkifli ke dinding.
Dia kini isteri dan ibu bukan hamba Zulkifli.
Zulkifli sudah 30 hari tidak beraja di mata dan bersultan di hati

Felda D’Saji Kajang
21 November 2045

‘Anak kita sudah 30 Tahun Zulkifli’
‘Jadi?’
‘Sudah 30 Tahun aku bertahan dengan kau’
‘Apa?’
‘Jika kau ingin tinggalkan aku sekarang aku rela keseorangan’
‘Kenapa?’
‘Kerana aku khuatir akan ku hantuk kepalamu ke dinding dan kelak anak aku mendapat malu ber ibu kan aku’
‘hahahahaha’
‘Sudah dia malu berbapakan kau’
‘Maksud?’
‘Kau hanya ada bila kami tidak perlukan kau lagi, kau tiada bila kami perlukan kau’
‘emmm….’
‘Kau perjudikan masa depan ku di ibukota ini sedangkan aku boleh bersenang di Kampung. Aku menyesal mengikut mu.’
‘emmm….’
‘Tiada apa diperolehi di sini. Hidup susah dan melarat.’
‘emmm….’
‘Mengikut kata suami seperti mengikut ke tali gantung’
‘emmm….’
‘itu sajalah kata mu…seperti tidak bersalah’
Zulkifli seraya berdiri dan memandang Rika dengan tajam.
‘Aku suami dan bapa tapi juga anak yang terbuang dek keluarga kerana berkahwin dengan kau, hidup aku melarat kerana mengejar cinta. Jadi aku bawamu ke mari kerana tidak mahu tersiksa dan dipandang hina oleh sedara. Sedangkan kematian bapakku hanya dapat ku lihat dari jauh. Siksanya Rika ko tidak tahu sehingga kau kehilangan aku nanti. Ya aku tiada bila kau perlukan ku, ya sekarang aku tidak berguna lagi. Syukur aku kau berikan ku zuriat, aku mengelak satu lagi kerana tidak mahu dia hidup melarat. Sedaya aku menjauh mu walaupun sayangku kepalang. Bekerjalah aku siang dan malam bukan untuk Rika yang sumpah semati dengan ku. Aku berusaha untuk kita duduk semeja seperti malam ini supaya anak kita tidak melarat seperti kita nanti. Syukur dia masih sayang padaku…...’
‘Bapa sudah sudah, ibu jangan marah bapak. Mari kita makan. Sudah Azan’
Zulkifli duduk memandang depan. Arian menhidang makan pada orang tuanya yang nampak kurang serasi bila bersama tapi merindu bila terpisah.
Kata-kata Zulkifli tadi hanya dalam hati. Rika hanya buat dungu dengan pandangan Zulkifli.
‘Ibu nak makan nasi arab’
‘Sekejap Rian ambilkan, bapak nak apa-apa?’
‘Bapak kau pun mahu makan Nasi Arab rian’
Zulkifli diam sahaja. Memandang tegak ke depan.
Rian mengangguk pada ibu. Dia bangun tinggalkan anak isteri mengambil makan untuk orang tua. Minggu depan santap dengan mentua pula. Kena adil jadi anak, suami dan bapa. Adil pada semua bukan hanya pada dunia.
Sekejap makanan dah hidang.
Rika memandang Zulkifli ‘Ini dia Nasi Arab’, Zulkifli angguk. Terus berdua makan bersantap ala raja-raja. Zulkifli bersultan dia mata beraja di hati Rika. Laki yang ingin dihantuk ke dinding kerana satu malam bulan mengambang berkata ‘Jom pegi KL, ada konsert search 35 Tahun’. Sampai KL check in rumah tumpangan, suaminya keluar satu hari tinggalkannya seorang diri. Balik ‘Tiket sudah habis dan kita tiada wang mahu balik Taiping’ tipu Zulkifli. Rika menjerit marah, dia tahu Zulkifli tipu dia. Mereka bergaduh.

Zulkifli memujuk ‘kita bina hidup di sini Rika, hidup kita kini di sini.’ Rika hanya balas merengus lalu Zulkifli ajak ke jalan TAR layan busker. Grup itu tidak popular sampai sekarang. Search kini hanya sebuah legenda

Hutang



Hutang budi bawa ke mati
Hutang PTPTN bayarlah sebelum mati

Hutang nyawa dibalas nyawa
Hutang bank bawa bertaubat

Hutang puasa jangan ngelat
Hutang kereta bayar tiap bulan

Hutang dengan ibu bapa
Tidak boleh bayar sampai bila-bila

05 February 2016

If you read this somehow

Fikiran ini kadang-kadang bercanggah
Lagi-lagi dengan perasaan
Selalu fikirkan kebenaran
Tapi selalu juga fikirkan kau

Mungkin rasa ini salah
Tapi aku sayang walau tidak bermakna
Semestinya bukan aku yang patut kau fikirkan

30 January 2014

2014

Tahun 2014-33 Tahun dah hidup. Pencapaian sederhana dan masih belum kahwin. Bagus! Bagus! Bagus! Tak dapat title Datuk or even Nenek. Tapi dah dapat title ardartu rasanya. Bukan pilihan bukan paksaan. Jalan yang tidak dijumpa lagi. Insyaallah kalau ada jodoh sebelum ajal menjemput. Sebelum nafsu menguasai diri. Sebelum nasi menjadi bubur. INSYAALLAH!

22 April 2013

Masa lalu

Kadang-kadang aku mendapati aku berdialog dengan masa laluku..
Mungkin kegilaan sedang mendekati aku.

29 March 2013

Jauh Perjalanan

Sambil menelaah Kembara Sastera Nizah Haron, aku terfikir, betapa jauh berjalan betapa sedikitnya kita tahu. Betapa kita bukan apa-apa walaupun kita merasa kita sudah gah di pentas dunia ini. Betapa kita ghairah mengejar kegembiraan dunia, kita terlupa pada kesusahan yang melanda. Selepas itu, kita menyalahkan dunia atas kesulitan kita hadapi. Kita bertanya dimana teman duka kita padahal bila gembira kita hanya sendiri. Kita mengungkit segala yang lepas untuk dijadikan alasan peristiwa hari ini. Kita merasa tidak tercalar dek dosa kerana telah merasa terlalu baik dengan kebaikan yang telah dilakukan. Dan kerana kita merasa terlalu sempurna hingga alpa bahawa kita manusia tidak pernah sempurna. Walaupun hakikat itu telah kita ketahui tanpa kita sedari kita menafikan untuk diri kita sendiri.

Memandang kiri dan kananku, aku hanya menulis tinta ini untuk menyatakan aku terus mencuba menjadi  baik lebih pada hari esok untuk mereka yang terus berada di sisi ini.

08 March 2013

Kita haruslah faham...kita bukan sesiapa sebelum kita menjadi sesiapa

Entri ditulis untuk diri sendiri
Hari semalam ada berita gembira untuk aku
Selalu aku kongsi dengan rakan-rakan rapat
Tapi semalam agak tawar
Walaupun sepatut gembira
Seawal jam 9 aku telah tidur
Cara menyambutnya agak serabut
Hanya dua orang sahaja yang tahu ketika ini
Rakan rapat juga

Aku faham sekarang
Aku bukan sesiapa pun
Sehingga aku menjadi sesiapa

Jawatan sekarang memang tidak semegah mana
Dah cukup bagus untuk diri ku
Ada benda lain yang ingin ku capai
Cuma terhenti sedikit dek kerana tiba-tiba hidup menjadi pahit
Lantaran itu aku tangguh seketika untuk mencari arah semula
Aku tidak kejar harta
Aku ingin beri kehidupan yang baik untuk ibu bapa ku
Aku harap samar-samar adalah sementara sahaja
Aku tahu ibu ku ada berdoa
Kerana nampak doa telah dimakbulkan
Begitu juga bapak ku

Maafkanlah rakan-rakan yang murka
Moga kalian faham, aku juga murka pada kalian
Masa sahaja menentukan
Juga mungkin masa mencari rakan-rakan baru
Sebab kebelakangan ini, hasrat ingin mencuba sesuatu yang baru semakin menebal
Mungkin akan digelak teman yang lama
Tapi tak cuba tak tahu

Akhir kata, walaupun entri ini untuk aku
Aku tahu ada orang sedang membaca
Terima kasih kerana setia membaca dari dulu
Tempat ini sepatutnya hanya sarang untuk luahkan isi hati
Tidak aku tahu akan dibaca lagi

06 March 2013

Lebih baik begini...

Bila jadi begini...
Ku rasa lebih baik ku tidak mengenali...

Mungkin lebih mudah begini
Halal sahaja makan dan minumku..
Lupakan kita pernah menjadi mesra..
Lupakan sahaja kau mengenali keluargaku..
Lupakan sahaja cerita-cerita bodohku
Lupakan segala mengenai diriku...
Aku akan lupakan semua mengenai kau...

Aku akan berhenti bercakap mengenai kau...
Jika berjumpa, aku akan cuba berbasa basi..
Dan mengenali kau pada dasar sahaja.

Lebih  baik begini..aku memang tidak sempurna
Aku juga manusia biasa
Dari penat memikirkan kenapa
Lebih baik begini.

SANGAT TULUS TAPI ENGGAN MEMAHAMI LAGI!

DARI:
~saya tidak ada kuasa untuk baca fikiran orang~

10 September 2012

Resah

Kau mampir dalam dakapankanku 
Kau meresah mengenai hidupmu
Hidup yang tidak perlu resah
Resah mengenai mee sepinggan

Resahmu hanya pada ulah tangan kirimu
Resahmu hanya pada ulah tangan kananmu
Yang keduanya belum memahami erti dosa
Yang keduanya belum memahami erti neraka

Kau bercakap memgenai keadilan
Keadilan apa yang kau cari?
Aku kurang pasti
Khuatirku jika kau tahu keadilan tu memang sudah tiada
Sudah lama
Sejak manusia pandai memasang dua

Tiba aku jadi resah
Andai kau tahu neraka kurang ditakuti tika dewasa
Dosa perkara enteng teka mu dewasa
Maka terkapailahmu dalam syurga dunia

Lalu ku dakapmu sekuat hati
Janji hari esok tidak kan berlaku.